Jumat, 27 Juli 2012


Cara Membuat Biofuels

Biofuel dianggap menjadi yang paling murni dan bahan bakar tersedia termudah di planet ini. Juga dikenal sebagai agrofuel, mereka diklasifikasikan menjadi gas, bentuk cair dan padat yang berasal dari biomassa.

Sebagian besar orang akan sangat senang mengetahui bahwa sebagian besar bentuk biofuel dapat dengan mudah diproduksi bahkan di dalam kebun oneĆ¢ € ™ s dapur.

Salah satu fitur kunci dari biofuel adalah bahwa mereka lebih baik daripada bentuk lain dari bahan bakar seperti bensin atau diesel yang diproduksi oleh sebagian besar perusahaan manufaktur minyak besar.

Sebagian besar mesin diesel akan bekerja lebih efisien dan bahkan lebih lama dengan penggunaan biofuel ini rumah dibuat. Bahan bakar ini juga sangat bersih dan ramah lingkungan.

Biofuel ini bisa menjadi jauh lebih ekonomis jika digunakan di dapur untuk tujuan memasak. Bahan bakar ini juga mendorong proses daur ulang karena kebanyakan dari mereka dibuat dari produk limbah.

Ada berbagai bentuk biofuel dan kebanyakan dari mereka yang dibuat melalui proses rinci memiliki berbagai tahap. Sebagian besar lemak hewan, sayuran dan minyak mengandung gliserin dan dengan demikian disebut trigliserida.

Dalam proses pembuatan biofuel, semua lemak dan minyak diubah menjadi ester, memisahkan gliserin.

Pada akhir proses, semua gliserin tenggelam ke bawah di bagian bawah dan semua biofuel terletak di bagian atas. Proses melalui mana gliserin dipisahkan dari biodiesel dikenal sebagai transesterifikasi. Proses ini juga menggunakan larutan alkali sebagai katalis dalam seluruh proses.

Beberapa bahan kimia yang digunakan dalam pembuatan biofuel adalah etanol atau metanol yang membawa ke ester metil digunakan.

Metanol berasal dari bahan bakar fosil sementara etanol berasal dari tanaman.

Salah satu keuntungan menggunakan etanol adalah bahwa mereka dapat disuling bahkan di rumah tanpa masalah.

Proses pembuatan biofuel dapat diklasifikasikan dalam tahap berikut. Tahap ini adalah:

Filtering: Dalam proses ini, limbah minyak sayur disaring untuk menghapus semua partikel makanan. Proses ini umumnya melibatkan pemanasan cairan sedikit. Setelah pemanasan cairan, dapat disaring dengan menggunakan saringan kopi.

Menghapus air

Semua air yang terkandung dalam gangue sisa harus dikeluarkan yang akan membuat reaksi cepat. Air dapat dengan mudah dihilangkan dengan membuat mendidih cair pada 100 derajat C untuk kadang-kadang.

Titrasi
Proses ini dilakukan untuk menentukan jumlah alkali yang akan diperlukan. Proses ini adalah tahap yang paling penting dan yang paling penting dari pembuatan biofuel.

Persiapan natrium metoksida
Dalam proses ini, metanol dicampur dengan natrium hidroksida menghasilkan natrium metoksida. Dalam sebagian besar kasus, jumlah metanol yang digunakan umumnya 20 persen dari limbah minyak nabati.

Pemanasan dan pencampuran
Residu dipanaskan di antara 120-130 derajat F setelah itu dicampur dengan baik. Harus diingat bahwa proses harus dilakukan hati-hati menghindari percikan cairan.

Perkenalan dan pemisahan
Setelah pencampuran cairan, itu harus dibiarkan menjadi dingin.

Setelah proses pendinginan, biofuel akan ditemukan mengambang di bagian atas sedangkan gliserin yang lebih berat akan ditemukan di bagian bawah.

Gliserin dapat dengan mudah dipisahkan dengan memungkinkan untuk mengalir keluar dari bawah. Orang yang tersisa dengan biofuel murni yang dapat digunakan untuk berbagai keperluan.

Sekian, terima kasih telah membacanya!
Sumber: Biofuel


1 komentar:

Sita mengatakan...

Terima kasih banyak ya atas informasinya. Namun sekadar saran, perbaikan kalimat penyampaiannya boleh juga untuk diperbaiki :)